Dimana chanterelles tumbuh dan bagaimana tidak jatuh untuk jamur palsu

Mereka mengatakan bahwa chanterelles membantu membersihkan hati, menghilangkan radionuklida dari tubuh dan memberinya vitamin. Tapi sering, bukannya jamur bergizi dan lezat, rekan beracun mereka jatuh ke dalam keranjang. Sayangnya, pecinta perburuan yang tenang dalam banyak kasus tidak mengandalkan pengetahuan, tetapi pada intuisi. Kami akan mengerti bagaimana membedakan chanterelles palsu dan apa yang harus dilakukan ketika mereka diracuni.

  • Di mana dan kapan harus mencari mereka
  • Perbedaan utama: bagaimana tidak mendapatkan chanterelle palsu
    • Bentuk dan topi
    • Bubur jamur
    • Perbedaan kaki
    • Kontroversi
  • Makan jamur
    • Bagaimana chanterelles
    • Apakah mungkin untuk makan chanterelles palsu
  • Pertolongan pertama untuk keracunan jamur

Di mana dan kapan harus mencari mereka

Musim Chanterelle dimulai pada musim panas dan sangat bergantung pada kondisi cuaca. Seringkali pada bulan Juni di tepi hutan antara pohon-pohon konifer dan daun Anda dapat menemukan jamur tunggal. Dan pada bulan Juli, penampilan massal mereka dimulai.

Apakah kamu tahu? Pemetik jamur Latvia mulai mengumpulkan chanterelles dari akhir Mei, dan musim ini berlangsung hingga es. Baru-baru ini, ketika musim dingin dicirikan oleh suhu yang tidak normal yang hangat, seseorang dapat tersandung pada penemuan yang tidak disengaja, bahkan pada bulan Desember dan Januari.

Ketika hujan lebat datang, chanterelles tidak membusuk, selama tidak ada hujan, mereka tidak mengering, dan dalam panas mereka berhenti tumbuh. Mereka dicintai karena cita rasa dan properti mereka yang luar biasa dalam segala kondisi untuk menjaga kesegaran dan kesegaran. Selain itu, tidak pernah ada lubang cacing dalam hadiah hutan ini. Ini adalah salah satu dari beberapa jamur yang tidak memburuk selama transportasi. Di musim ramai, chanterelles dapat dikumpulkan dalam tas mereka juga tidak akan kehilangan daya tarik dan nilainya.

Pemetik jamur yang berpengalaman menyarankan pergi mencari kebun birch. Di tempat-tempat di mana chanterelles tumbuh, ia bisa lembab dan kering, teduh dan sinar matahari, tanah berdaun dan lumut. Ciri khas jamur ini adalah mereka tidak pernah tumbuh sendiri. Karena itu, jika Anda menemukan satu salinan, lihat sekeliling, lihat di bawah dahan dan dedaunan yang jatuh - mungkin ada seluruh keluarga. Tetapi sebelum Anda memotong jamur, hati-hati memeriksa temuan itu. Pada tanda-tanda keaslian alamiah, yang perlu diperhatikan, kita akan bahas di bawah ini.

Berbeda dengan ini, chanterelles palsu, yang secara populer disebut sebagai "tukang gosip", dapat hidup di pohon tumbang, tunggul tua yang membusuk dan pohon yang patah.Selain itu, jamur tunggal sangat umum.

Jamur yang dapat dimakan seperti gulma aspen, podgazdki putih, boletus, russula, champignons, mokhovik, svinushki, jamur susu hitam, jamur porcini, dan jamur adalah sumber komponen makanan yang berharga secara biologis: protein, lemak, karbohidrat, vitamin, dan elemen.

Apakah kamu tahu? Chanterelles yang tumbuh di lintang kami, memiliki topi dengan diameter 2-8 cm, dan di negara lain mereka bisa jauh lebih besar. Yang terbesar dari jamur ini tumbuh di California. Sebagai contoh, salah satu raksasa telah menggantung hingga satu pon.

Perbedaan utama: bagaimana tidak mendapatkan chanterelle palsu

Ternyata, chanterelles adalah jamur yang sangat rumit, jadi mari kita lihat lebih dekat pada foto dan deskripsi spesimen nyata dan palsu.

Bentuk dan topi

Tanda-tanda keluar dari kedua jamur hanya pada pandangan pertama tampaknya persis sama. Bahkan, ada banyak perbedaan. Sudah dengan warna dan bentuk tutupnya, Anda bisa menentukan siapa siapa.

Nada kuning muda khas jamur sungguhan, kadang-kadang bisa mengalir ke warna krem ​​dan kuning-oranye. Dan disini penipu rubah terlihat sangat cerah. Ini berbeda merah, warna oranye menyala, yang sering dicampur dengan nuansa coklat. Adalah karakteristik bahwa ujung tutupnya selalu lebih ringan dari inti.

Sangat mudah untuk membedakan antara chanterelle biasa dan chanterelle palsu sesuai dengan struktur permukaan dan bentuk topi mereka. Dalam "palsu" itu sedikit beludru dengan halus, tepi bulat rapi, hingga diameter 6 cm. Pada saat ini, itu sedikit lebih besar, halus, tidak teratur dalam bentuk, dengan tepi bergelombang.

Itu penting! Di kedua jamur, bagian tengah tutup, pada periode awal pertumbuhan, sedikit lebih tinggi, dan cukup matang, ia melengkung dalam bentuk corong. Oleh karena itu, fitur ini untuk membedakan antara spesimen yang dapat dimakan dan beracun seharusnya tidak diperhitungkan.

Bubur jamur

Di dalam, govorushka berwarna kuning, tidak berasa, dengan struktur keropos yang longgar. Selain itu, memiliki bau tak sedap yang tajam. Jika Anda menekan dengan kuat jari-jari Anda, warna pulpa tidak akan berubah.

Memotong chanterelle sungguhan, Anda akan melihat ujung-ujung kekuning-kuningan dan bagian tengah yang putih bersalju. Jamurnya sangat padat, dengan aroma yang menyenangkan, sedikit rasa asam. Ketika ditekan di atasnya tetap jejak merah.

Perbedaan kaki

Pemetik jamur yang berpengetahuan luas, ketika mereka mengumpulkan chanterelles, selalu melihat pada kaki jamur. Jika tebal dan kuat, maka Anda memiliki sampel yang otentik. Hal ini ditandai dengan transisi halus dari kaki ke topi, keseragaman warna, kelancaran permukaan dan kerapatan struktur. Bentuk kerucut dari kaki ke bawah sedikit menyempit.

Tapi untuk yang palsu, bagian ini sangat tipis, warna oranye-merah terang, jamur tua memiliki bagian dalam yang berlobang. Secara karakteristik, bagian bawah "govorushka" selalu lebih gelap daripada bagian atas. Kakinya memperoleh konfigurasi silinder seragam dan jelas terpisah dari tutupnya.

Itu penting! Jangan lupa bahwa jamur, seperti spons, menyerap semuanya. Karena itu hindari "berburu sepi" di tempat-tempat dekat jalan raya dan perusahaan industri. Untuk chanterelles lebih baik masuk jauh ke dalam hutan.

Kontroversi

Kenali chanterelle sejati dan perselisihan kekuningan. Di pseudo-suku mereka berkulit putih.

Makan jamur

Beberapa naturalis percaya bahwa alam benar-benar tunduk kepada manusia. Oleh karena itu, bahkan jamur beracun setelah perawatan khusus akan menjadi dapat dimakan. Mari kita lihat apakah ini benar, apakah hidangan tersebut baik dan umumnya apa yang bisa dimasak dari chanterelles.

Bagaimana chanterelles

Seiring dengan transportasi yang baik dan kurangnya cacing, chanterelles memiliki satu kelemahan - mereka tidak dapat tetap hangat untuk waktu yang lama. Karena itu, panen harus segera diproses. Memfasilitasi proses agar jamur tidak perlu dibersihkan.Mereka dibebaskan dari partikel dedaunan dan rumput, dicuci, dan kemudian diluncurkan ke dalam proses kuliner.

Varietas ini cocok untuk direbus, digoreng, direbus dalam sup dan dipanggang sebagai isian untuk pai, pizza. Dalam proses persiapannya, dapur memiliki aroma yang sangat menyenangkan, yang mengarah pada improvisasi. Akibatnya, ada banyak hidangan menggunakan chanterelles. Dalam bentuknya yang murni mereka jarang disajikan. Sering dikombinasikan dengan bawang goreng, kentang, "panggang". Agar kelezatan hutan untuk mencapai kesiapannya akan memakan waktu sekitar setengah jam.

Apakah kamu tahu? HCacing di chanterelles nyata tidak dimulai karena chitinmannose yang terkandung di dalamnya, yang memiliki efek antihistamin. Larva yang jatuh pada jamur mati setelah beberapa waktu.
Beberapa ibu rumah tangga berlatih chanterelles beku, setelah menggorengnya dengan minyak bunga matahari. Di musim dingin, produk semacam itu harus digoreng atau direbus, tergantung pada hidangan yang Anda rencanakan untuk dimasak.
Baca juga tentang khasiat jamur jamur yang bermanfaat dan berbahaya.

Apakah mungkin untuk makan chanterelles palsu

Jika Anda berbicara dalam terminologi ilmiah, maka Jamur ini diklasifikasikan sebagai makanan yang dapat dimakan secara kondisional. Makan mereka tidak layak, terutama karena pada periode yang sama Anda dapat mengumpulkan chanterelles yang lezat dan sehat ini.

Beberapa pecinta "berburu diam-diam" berbagi pengalaman membuat spesimen palsu. Pada saat yang sama, mereka direndam selama 3 hari dengan dua kali pergantian air setiap hari. Kemudian selama 20 menit dimasak dengan bawang dan setelah semua manipulasi ini mulai dimasak.

Tetapi semua pekerjaan dan risiko tersebut untuk kesehatan mereka sendiri, ternyata, tidak sebanding dengan hasilnya. Setelah lama tinggal di air, struktur jamur memburuk. Selain itu, bau dan rasanya yang tidak enak tidak membangkitkan selera makan sama sekali. Sebaliknya, kebalikannya benar.

Itu penting! Jamur yang lebih tua dari chanterelles asli tidak cocok untuk makanan, karena mereka dapat memancing keracunan. Sangat mudah untuk membedakan mereka dengan warna oranye terang.

Pertolongan pertama untuk keracunan jamur

Efek racun "bukan jamur itu" terlihat dalam waktu satu setengah jam setelah digunakan. Mual, muntah, gangguan pencernaan, diare, disertai sakit perut yang parah. Suhu tubuh seseorang naik, anggota badan menjadi dingin, denyut nadi melemah.Seringkali, radang saluran pencernaan bergabung dengan proses ini. Pasien mengigau, jatuh ke halusinasi. Dalam kasus yang parah, ada kondisi yang berbatasan dengan kegilaan.

Jika memakan jamur telah memprovokasi setidaknya satu dari gejala-gejala ini, Anda harus segera menghubungi dokter. Sebelum kedatangannya, korban harus diletakkan di tempat tidur dan menyediakan banyak minuman. Beri dia air dingin atau teh. Juga menawarkan karbon aktif.

Untuk menghindari keracunan yang parah dan bahkan kematian, lihat cara membedakan jamur yang dapat dimakan dari jamur palsu.
Hati-hati: berburu jamur tidak hanya membutuhkan perhatian untuk menemukan objek, tetapi juga pengetahuan khusus agar tidak tertipu oleh korban. Sekarang Anda tahu ketika chanterelles tumbuh, di mana untuk mengumpulkan mereka dan bagaimana membedakan mereka dari saudara kembar yang buruk. Tentu: dengan berbekal rekomendasi ini, Anda bisa mengumpulkan panen yang baik dan aman.

Tonton videonya: Jamur jadi (pohon mlinjo) (Februari 2020).